Apa yang tersisa dari "Generasi Poker" 10 tahun kemudian

Apa yang tersisa dari “Generasi Poker” 10 tahun kemudian

Amarcord poker hari ini adalah sinematik, dalam arti kata yang sebenarnya. Faktanya, kami menelusuri kembali sejarah Poker Generation, satu-satunya film Italia tentang Texas Hold’em yang pernah ditulis atau diproduksi.

Italia pada saat Generasi Poker

Ketika film itu keluar, pada musim semi 2012, situasi poker di Italia jauh lebih baik daripada sekarang. Pasar berada di puncaknya, dengan berbagai kamar poker berinvestasi besar-besaran dalam pemasaran untuk mencoba memperluas omset dan basis pelanggan mereka. Tali dompetnya sangat longgar, mungkin terlalu lebar. Atau lebih tepatnya, kamar memiliki anggaran tetapi mereka menghabiskannya dengan cara yang dipertanyakan, dengan tim pro dalam hujan dan sedikit atau tanpa visi masa depan.

Dalam panorama ini, Fabrizio Crimi jelas merupakan upaya yang berani dan orisinal. Presiden BetPro, ruang poker dan bandar yang kemudian beroperasi di pasar Italia (yang kegiatannya berakhir pada 2016), Crimi telah memutuskan untuk berinvestasi secara pribadi (dan bukan atas nama kamar) dalam proyek “Generasi Poker”.

Dan protagonis pemain poker

Niatnya terpuji, dan mesin organisasi juga patut diperhatikan. Beberapa pro poker terlibat dalam proyek yang kemudian memiliki bagian dalam film tersebut. Dari Dario Minieri ke Salvatore Bonavena, melewati Patrik Antonius, Fabrizio Baldassari, Marco Bognanni dan lain-lain, ada beberapa akting cemerlang dari pemain poker nyata dalam film. Dan tentu saja Filippo Candio, yang tidak pernah muncul di layar tetapi ceritanya dengan bebas (sangat bebas) mengilhami sang protagonis.

Kegagalan dalam takdir

Namun, hasil artistiknya tidak sebanding dengan upaya yang dilakukan. Ini segera dikatakan oleh hampir semua pemain dan penggemar poker yang pergi untuk menonton film, termasuk penulis (ini ulasan saya tentang waktu), tetapi di atas semua itu, box office juga mengatakannya. Penolakan ganda ini melambangkan betapa sulitnya menghadirkan poker ke layar lebar, baik kecil maupun besar. Untuk menceritakan kisah poker di bioskop, Anda membutuhkan keseimbangan yang sangat sulit dicapai, antara elemen-elemen yang hampir atau tidak dapat didamaikan sama sekali. Satu di atas segalanya: kebutuhan akan sintesis, naratif, dan sinematik, berbenturan dengan kompleksitas permainan. Dan, jika Anda berbicara tentang poker melalui showdown, sulit untuk melepaskan diri dari pesan konsekuen bagi mereka yang tidak tahu dinamika permainan: jadi jika Anda menang, Anda keren, jika kalah, Anda gagal.

Generasi Poker 10 tahun kemudian: apa yang dilakukan protagonis

Tetapi apakah Generasi Poker membawa keberuntungan atau tidak, untuk siapa itu berhasil? Mari kita lihat apa yang dilakukan oleh berbagai protagonis film hari ini.

Piero Cardano

Protagonis film, semacam alter ego Filippo Candio, tidak lagi memiliki “peran utama” di bioskop. Namun, karir aktingnya berlanjut dengan beberapa film, tetapi juga fiksi dan serial TV, di mana ia berpartisipasi.

Andrea Montovoli

Pidato yang dibuat dengan Cardano juga berlaku untuknya. Tidak ada peran utama yang mutlak, tetapi serangkaian partisipasi yang cukup panjang dan berbagai kredit dalam film, serial, fiksi, dan reality show.

Francesca Fioretti

Mantan GF dan juga mantan tim pro poker (berbicara tentang uang yang dihabiskan dengan baik oleh kamar), Francesca Fioretti telah menjadi salah satu dari sedikit kejutan menyenangkan dari Generasi Poker. Karirnya kemudian berlanjut di berbagai cabang, dari teater hingga fashion. Namanya tak lepas dari tragedi Davide Astori, pemain Fiorentina dan Timnas yang meninggal pada 2018, yang merupakan suami dan ayah dari putri mereka.

Francesco Pannofino

Tentu saja nama yang paling terdengar di jajaran pemain, bersama dengan Lina Sastri. Pannofino melanjutkan aktivitasnya yang berkembang sebagai aktor tetapi terutama sebagai pengisi suara (selama bertahun-tahun ia telah meminjamkan suaranya kepada George Clooney, Denzel Washington, Kevin Spacey, Antonio Banderas, dll). Bagi banyak orang, wajahnya akan selamanya dikaitkan dengan wajah René Ferretti. Partisipasi dalam Generasi Poker tentu bukan puncak karirnya.

Lina Sastri

Pendirian bioskop dan teater Italia. Di ambang 70, Lina Sastri terus bekerja terutama dalam fiksi, tanpa meremehkan cinta lamanya untuk panggung.

Gianluca Mingotto

Poker Generation adalah karya pertamanya. Katakanlah bahwa saat ini itu adalah pekerjaan yang unik.

Fabrizio Krimi

Produser Generasi Poker kini telah pindah dari dunia game, dan terutama berurusan dengan Fin Tech.

Tiziano Cavaliere

Pencipta film dan penulis subjek dan skenario, serta produser bersama dengan Crimi. Hari ini Cavaliere terus melakukan manajemen artistik dan produksi, dengan Grup Bros-nya.

Dampak media

Memori lain yang terpisah layak mendapatkan tam tam yang menyertai Generasi Poker. Kami tidak berbicara tentang media tam tam tetapi lebih pada politik. Ada juga pertanyaan parlemen oleh sen saat itu. Raffaele Lauro, yang berbunyi sebagai berikut: “apakah generasi Poker diuntungkan, langsung atau tidak langsung, dari dana publik, di tingkat nasional atau regional; apakah ideologi yang mendasari karya ini dapat dibingkai dalam kebebasan berekspresi artistik, yang dijamin oleh Konstitusi kita, atau, lebih tepatnya, itu harus dianggap sebagai karya promosi dan iklan perjudian “

Jelas interogasi berakhir dengan gelembung sabun, karena Generasi Poker tidak benar-benar mengambil satu euro dari uang publik. Adapun “pekerjaan promosi dan periklanan perjudian”, itu adalah sedikit senyuman untuk membacanya kembali memikirkan seperti apa situasinya 10 tahun kemudian. Hari ini tidak hanya tidak mungkin untuk memproduksi dan merilis film tentang poker, tetapi tidak mungkin lagi untuk berbicara secara terbuka tentang komponen keterampilannya tanpa menimbulkan sensor atau teguran, jika bukan denda dan hukuman. Itu lebih baik ketika itu lebih baik.

Author: Russell Morgan